My Cute Buddies!

Friday, 28 December 2012

30 Hari Mengejar Kebahagiaan BAB 17



BAB 17

Maya menari – nari mengikut rentak lagu Sepanyol yang rancak itu. Punggungnya digelekkan ke kiri dan kanan. Langsung dia lupa akan keadaan dirinya yang berbadan dua itu.

“ Bailamos....... oh.. oh....” dia hanya menyanyi tanpa memahami sepatah pun yang disebut oleh penyanyi lagu Sepanyol itu.

Tangannya laju memotong sayur – sayuran di papan memotong itu. Dia bercadang untuk memasak tomyam untuk makan malam nanti. Megat Andrian masih belum turun sejak zohor tadi.

Mungkin dia turun lepas maghrib kut... lunch pun tak makan lagi. Hmm... kesiannya dia! Detik Maya dalam hati.

Megat Andrian yang baru turun itu terdengar bunyi muzik yang agak kuat dari arah dapur. Dahinya berkerut seribu. Gila ke apa perempuan ni, dengar muzik kuat – kuat?

Matanya tertancap pada sesusuk tubuh itu. Matanya membulat melihat aksi isterinya yang tidak pernah dilihatnya sebelum ini. Rambut Maya yang disanggul tinggi, menampakkan lehernya yang putih melepak.

Leher dia ni..... memang menggugat keimanan aku! Saja buat ke apa hah? Kenapa lah mata aku ni gatal sangat pergi tengok tempat keramat tu? Karang ada jugak yang kena baham! Hmm.... masa untuk aku mulakan misi mengusik aku! Bisik hati Megat Andrian nakal.

Megat Andrian mengerekot ke dalam dapur. Kehadirannya langsung tidak disedari Maya yang begitu asyik memotong sayur. Tiba – tiba....

Cup!

Sepantas kilat Megat Andrian mendaratkan bibirnya ke leher Maya. Megat Andrian tersenyum kemenangan. Maya pula dilihat sedang berkerut dahinya yang licin itu. Aik? Ini pun nak nangis ke?

“ Kau ni.... aku baru usik sikit dah nangis. Macam kanak – kanak ribena....”

“ Auuuhh.....” keluh Maya. Jarinya yang berdarah itu diletakkan bawah air yang mengalir di singki.

“ Maya.... aku.... tak...”

“ Err... tak pa. Maya yang tak careful masa potong sayur tu...”darahnya semakin laju mengalir di bawah aliran air paip itu.

“ Meh sini. Aku tengok.” tangan Maya ditarik Megat Andrian. Darah yang mengalir itu membuatkan tekaknya berasa mual.

“ Jangan.... abang kan takut tengok darah...” ujar Maya perlahan.

“ Macam mana kau.....” matanya merenung ke dalam sepasang anak mata berwarna hazel Maya. Maya pula sudah gelabah kerana dia memang tidak tahan dengan panahan mata suaminya yang tajam itu.

Adoiii.... confuse aku dengan perempuan ni. Macam mana dia tahu rahsia aku yang memalukan ni? Hisy.... jatuhlah saham aku nanti!

Megat Andrian mengeluh dengan berat. Maya didudukkan di kerusi di bar dapur. Kotak first aid diambil. Kapas diambil dan dihulurkan kepada Maya.

Maya pula sudah berasa pelik.

“ Untuk apa ni abang?”

“ Lap la luka kau tu. Bila darah dah tak ada sangat, nanti aku balut. Sorry la, tapi aku memang tak boleh langsung tengok benda alah tu...” kata Megat Andrian sambil menundukkan wajahnya. Malu beb!

Maya melepaskan tawa yang kecil. Kapas yang dihulur itu dicapai dan dilekapkan pada jarinya yang luka itu.

Satu minit berlalu. Darahnya masih belum berhenti mengalir. Dua minit. Darahnya semakin perlahan mengalir. Lambat pula darahnya berhenti mengalir. Mesti tak cukup vitamin K ni.

“ Lambatnya... meh sini tangan tu.” arah Megat Andrian lalu jari Maya yang runcing itu diletakkan dalam mulutnya. Rasa mual yang terasa cuba dibuang jauh. Tidak sampai satu minit sahaja jari Maya dikeluarkan dari mulutnya.

Maya terkedu dengan tindakan Megat Andrian. Matanya memandang Megat Andrian dengan rasa tidak percaya.

Baru semalam aku kena marah, tapi hari ni.....

“ Apa? Air liur aku magik tau. Aku rasa kan, aku lagi layak jadi doktor daripada kau. Tengok, kejap aje darah tu dah tak ada. So, dengan rasminya.... Maya Ellisa ialah patient pertama Dr. Megat Andrian Haikal!” kata Megat Andrian bangga, sambil menenyeh hidungnya yang mancung.

“ Eleh... tadi muka abang dah jadi biru, ingat Maya tak nampak eh? Haha... got you!”

“ Cehh... tak nak mengaku aku ni lagi bagus la tu! Jealous!” lidahnya dijelir ke arah Maya.

“ Apa jelir – jelir lidah? Karang nanti Maya....” Maya menekup mulutnya apabila menyedari keterlanjuran katanya. Nakal sungguh kau mulut ye...

“ Kau buat apa? Hmm?”

“ Kiss baru tahu....” jawab Maya perlahan.

Megat Andrian mendekatkan wajahnya. Sengaja ingin melihat reaksi Maya. Suka bernar dia melihat isterinya itu menggelabah tak tentu pasal.

“ Berani ke?” cabar Megat Andrian.

“ Jangan cabar Maya.... abang, cepatlah balut jari Maya tu. Sakit tau!” sengaja dia merengek begitu kerana ingin melepaskan diri daripada situasi ini.

Megat Andrian tersenyum menggoda.

“ Helo cik adik sayang, kau ingat aku tak tahu taktik kau tu? Okey, nanti aku tuntut kiss berharga kau tu. Ingat tau!” pesan Megat Andrian.

Maya hanya mencebikkan bibirnya. Nakal sungguh suaminya ini. Semakin lama semakin nakal pula. Tapi... Maya suka!

Maya memerhati Megat Andrian yang membalut jarinya yang luka itu perlahan. Cermat sungguh setiap balutan lelaki itu. Sebenarnya, Maya agak kagum!

“ Okey... dah settle! Kau, duduk sini. Aku masak, memandangkan aku dah cederakan kau.”

“ Tak payahla...”

“ Nope! Aku ni gentleman tau. Boleh tak kau tolong ikat apron ni?” Megat Andrian menghulurkan apron berbunga itu kepada Maya.

Maya melingkarkan tangannya di sekitar leher Megat Andrian untuk mengetatkan ikatan apron itu. Haruman suaminya itu menusuk hidungnya, bau yang amat dirinduinya. Maya melangkah setapak ke belakang.

Megat Andrian yang tinggi lampai itu kelihatan kekok apabila memakai apron yang agak pendek itu. Maya melepaskan tawa yang ditahan. Merah wajah Megat Andrian menahan malu.

“ Wait... wait..” arah Maya.

Blackberrynya dicapai. Terus gambar Megat Andrian yang sedang memakai apron dengan wajah yang merah habis diambil. Gambar itu diletakkan sebagai latar belakang skrin Blackberrynya itu. Comel!

“ Kau ni memang jahat tau. Tak baik betul menjatuhkan maruah suami sendiri tahu? Habislah kalau member – member aku nampak. Maya....” Megat Andrian menghentak – hentak kakinya lalu membuat muka comel edisi terhadnya.

Maya sudah cair melihat wajah comel Megat Andrian itu. Reaksi wajahnya sedaya upaya dikawal.

“ Yes?”

“ Deletelah.... malu lah aku...” rengek Megat Andrian manja.

“ Alaaa.... bukannya Maya nak tunjuk dekat siapa – siapa pun.”

“ Betul ni?”

“ Yes. Promise. Bila abang nak mula masak ni? Sampai berjanggut kita tak makan kalau macam ni. Betul ke abang tau masak? Hari tu nak goreng telur.....”

“ Aaaahhh... itu dulu. Ini sekarang. Kau mesti terlopong tengok skil memasak aku. Tapi...” Megat Andrian sedikit teragak – agak untuk menghabiskan ayatnya. Bimbang sekiranya dirinya itu menjadi bahan lawak Maya.

“ Tapi?”

“ Kau bagi arahan dekat aku boleh? Haa... mula la tu, dia nak gelak kat kita!”

Tawanya sedaya upaya ditahan. Dia tidak ingin suami tersayangnya itu merajuk. Hodoh sungguh jika lelaki yang merajuk!

“ Okey....”

Megat Andrian memulakan 'peperangannya' di dapur. Segala arahan Maya dituruti dan segala bunyi makhluk alam juga yang keluar dari dapur itu. Hmm... tengok ajelah hasilnya macam mana!

<<<<<>>>>>

“ Hmm... sedap jugak aku masak ni.” puji Megat Andrian terhadap masakannya sendiri.

Maya pula terkial – kial mengopek kulit udang dengan satu jarinya yang terluka. Entah di mana silapnya, jarinya tertusuk kulit udang. Sekali lagi, jarinya yang lagi satu terluka tetapi pada kali ini, darah tidaklah begitu banyak mengalir.

Megat Andrian sudah ketawa melihat Maya yang sedang menghisap jarinya sendiri. Tu la... ego sangat sampai tak nak mintak aku suapkan!

“ Apalah nasib kau hari ni, asyik kena cucuk aje. Kesian.. kesian... kau ni reti ke tak nak kopek kulit udang ni?” soal Megat Andrian dengan tawa yang masih bersisa.

“ I know... tapi... tak tahu. Semua macam, tak nak jadi... boleh tak abang tolong...” belum sempat Maya menghabiskan ayatnya, Megat Andrian sudah mula mengopek udang di dalam pinggannya itu.

Udang yang sudah dikopek itu diletakkan ke dalam pinggannya sendiri. Nasi ditambah, dan kuah tomyam juga ditambah. Maya semakin pelik. Apa pula aku nak makan kalau semua dia yang bantai?

“ Abang.... nak pergi mana tu?” soal Maya apabila melihat Megat Andrian sudah bangun dari meja makan.

“ Hari ni bulan penuh, so, aku ingat nak tengok bulan sambil makan. Meh, aku suap kau sekali ek?”

Terkedu Maya dengan segala tindakan Megat Andrian hari ini. Demam ke lelaki itu? Kenapa baik sangat ni?

“ Duduk la. Mari... mari.. meh rasa masakan Chef Haikal.”

Makanan yang disuap itu dikunyah perlahan. Dengan sabar Megat Andrian menanti komen dari Maya. Berdebar – debar pula rasanya.

“ Hmm... not bad. Sedap! Nak lagi!”

“ Haaa.... kan aku dah kata? Aku memang pandai masak. Cuma bakat kena asah aje! Maya... cantikkan bulan tu?” Megat Andrian menjuihkan bibirnya ke arah bulan.

“ Indahnya ciptaan Allah....” kata Maya perlahan.

“ Macam kau.....” gumam Megat Andrian perlahan.

“ Apa dia?” Maya kurang mendengar ayat terakhir yang keluar dari mulut suaminya itu. Matanya memandang Megat Andrian dengan dahi yang berkerut.

“ Err... nothing! Eh... makanlah...”

Megat Andrian cuba mengawal debaran yang semakin menggila di dada. Entah mengapa sejak kebelakangan ini, dia kerap berasa berdebar – debar setiap kali berdua – duaan dengan Maya. Kemacoannya sedaya upaya cuba dikawal di hadapan wanita itu.

Bayangan Ria juga sudah beberapa lama tidak menjengah kotak fikirannya itu. Hanya senyuman ikhlas wanita yang dikatakan isterinya itu sering mengganggu tidurnya siang dan malam. Arghh.... apakah maksudnya semua ini?!

Takkanlah....... Gulp!


**Salam bloggers! Kat sini, Syiqin nak mintak maaf sbb yg inilah last entry utk 3oHMK (buat tahun 2012). tahun depan saye kena fokus pd study sbb final year. Apa2 pun, kalau ada masa, syiqin akan masukkan entry utk bab 18. thank u utk segala komen dan sokongan anda sblum ini! I love y'all!! :-D**

30 Hari Mengejar Kebahagiaan BAB 16


BAB 16

Maya menyalami tangan ibu mertuanya dan bapa mertuanya. Datin Suraya terasa sebak untuk meninggalkan menantunya ini dengan anaknya. Kepala otak Megat Andrian bukannya betul sangat pun pada ketika ini. Suka sangat berbuat sesuka hati dia!

“ Maya... jaga diri tau. Nak apa – apa, call mama tau.” pesan Datin Suraya sebelum mencium kedua – dua pipi menantu yang amat disayanginya itu.

Memang dia akui, Maya kelihatan semakin tembam sejak akhir – akhir ini. Maklumlah, orang tengah mengandung kan, mesti selera makannya pun meningkat.

“ Okey mama....” jawab Maya lemah. Sempat matanya memandang Megat Andrian yang sibuk melayan rancangan Teletubbies di kaca televisyen itu.

Maya mengeluh dengan berat. Lupanya Megat Andrian maka bermaksud lupalah dia akan kedewasaannya itu. Terasa lucu pula melihat orang dewasa yang khusyuk melayan rancangan kebudak – budakkan itu. Megat Ameer pun tidak akan menonton rancangan itu!

Maya menghantar pemergian Datuk Megat Amriz dan Datin Suraya dengan pandangan matanya. Pintu utama ditutup. Dia perlu bersiap untuk ke hospital untuk membuat pemeriksaan kandungannya yang sudah masuk tiga bulan itu.

“ Abang.... Maya nak keluar kejap. Abang nak apa – apa tak?” soal Maya lembut sambil melabuhkan punggungnya di sebelah Megat Andrian.

Megat Andrian tidak memberikan sebarang jawapan dan hanya menggelengkan kepalanya seraya menunjukkan isyarat tangan supaya Maya beredar dari situ.

Mengacau betullah perempuan ni! Aku nak tengok Lala menyanyi pun tak tenang! Gerutu Megat Andrian dalam hati.

Maya hanya mengeluh perlahan. Langkahnya diatur kembali ke biliknya, memandangkan hanya sehari semalam sahaja ibu dan bapa mertuanya tinggal di situ. Biliknya itu sepatutnya menjadi bilik anaknya apabila dewasa kelak. Hisy.... dah terbalik pulak...

“ Sayang.... tengok. Ni bilik sayang nanti bila dah besar sikit tau. Cantik kan? Hmm... ni semua papa punya idea la! Sayang papa!” kata Maya ceria sambil mengusap perutnya.

Baru sahaja Maya perasan bahawa perutnya itu sudah sedikit membukit. Hairan juga dia kerana kandungannya itu baru sahaja mencecah usia tiga bulan. Sebagai doktor pun dia tidak tahu sebabnya.

Hmm.... mungkin anak aku tembam kot. Comel! Bisik Maya.

Gaun labuh berwarna ungu gelap dipadankan dengan kardigan putih kelihatan comel di tubuhnya. Tudung Pashmina yang sama warna itu dililit kemas di kepala. Setelah menyapu sedikit bedak dan mengoles sedikit lip gloss, Maya meneliti penampilannya di hadapan cermin gergasi dalam bilik itu.

“ Cantik jugak aku! Kalaulah aku tak mengandung, mesti aku dah goda Haikal dengan ilmu catwalk aku!” puji Maya kepada diri sendiri. Sejak berbadan dua ini, suka benar dia puji dirinya itu.

Entah – entah bukan catwalk, tapi dragonwalk yang keluar. Daripada nak tergoda, takut pulak si Haikal tu nanti! Bidas otaknya.

Megat Andrian terpaku seketika melihat penampilan Maya. Rancangan Teletubbies yang ditayangkan juga tidak dihiraukannya. Maya kelihatan berseri – seri pada hari ini. Mungkin pembawaan budak kot.

Maya semakin tidak selesa dengan renungan suaminya itu. Nampaknya tanpa sebarang usaha pun lelaki itu sudahpun tergoda dengannya.

Maya mendekati Megat Andrian yang masih merenungnya bagaikan hendak terjojol sahaja biji matanya itu. Maya berdehem sekadar untuk menyedarkan Megat Andrian daripada 'tidurnya'.

Kantoi lagi time ushar dia! Hisy.... nak ushar bini sendiri pun line tak clear!

Muka Megat Andrian sudah merah membahang. Dirinya menjadi kalut tiba – tiba.

“ Err... kau nak apa?” soalnya gugup.

“ Nak salam...”

“ Buat apa?”

Apa punya soalan la mamat ni! Tak dengar aku bagitau dia tadi la tu!

“ Nak keluar....”

“ Pergi mana?”

“ Hospital...”

“ Hah?! Kau nak buat apa dekat sana? Siapa yang sakit?!”

“ Nak buat check up.”

“ Check up apa?”

Mestilah nak buat check up kandungan aku tu! Tu la, sibuk sangat 'berdating' dengan sepupu dia tu sampai tak ingat aku yang tengah mengandung ni! Maya mengutuk suaminya lagi.

“ Monthly check up untuk baby.”

“ Oh.... kenapa tak cakap kat aku?”

Sebab.... abang tak pernah tanya! Hisy.... kalau macam ni, rosaklah title aku sebagai isteri muslimah. Maafkan Maya abang....

“ Err....” sudahnya dia tidak tahu jawapan yang harus diberikan olehnya.

“ Aku nak ikut. Jangan banyak soal.” Megat Andrian memberi kata putusnya.

Alat kawalan televisyen dicapai dan butang merah ditekan. Terus nyanyian Lala yang sedang melontarkan vokalnya itu tidak kedengaran lagi. Kunci kereta Porschenya dicapai dan langkahnya diatur laju ke pintu utama.

Megat Andrian tidak tahu kenapa dia berasa sungguh teruja untuk melihat kandungan Maya yang dikatakan anaknya itu. Dia merasakan bahawa dia perlu memberi peluang kepada Maya. Mungkin dia harus mengenali wanita itu dengan lebih rapat. Masakan Maya begitu sabar melayani kerenahnya?

Pasti ada rahsia besar di sebalik semua ini. Entahlah.... dia sendiri tidak tahu untuk mempercayai sesiapa buat masa ini. Terlalu banyak benda yang semakin menyemakkan fikirannya itu.

<<<<<>>>>>

Maya memandang Megat Andrian yang masih berada dalam bilik ultrasound itu. Dr. Dania yang sedang memakai sarung tangan dicuit.

“ Woi! Kau nak scan aku depan dia ke?” bisik Maya.

“ Biarlah... dia tu kan laki kau. Apa salahnya?” soal Dania bodoh tanpa memahami situasi sebenarnya.

Maya mengeluh perlahan. Megat Andrian pula dilihat masih sibuk membelek poster bayi – bayi di dinding bilik itu.

“ Dia kan hilang ingatan.....”

“ So?” selamba wajah yang ditayangkan oleh Dania.

“ Aku.....” terhenti kata – katanya apabila mata suaminya itu tajam menikamnya. Air liur yang ditelan terasa pahit. Dia …. dengarkah?

“ Korang bisik – bisik apa? Cepatlah!”

“ Abang.... tunggu kat dalam ni ek?” soal Maya dengan wajah yang berubah merah. Malu!

Megat Andrian melepaskan tawa yang kecil. Mula-mula cakap aku ni laki dia, lepastu nak malu dengan aku pulak. Lawak betullah perempuan ni!

“ Ye la... kenapa?”

Megat Andrian mendekati Maya yang kaku bagai ketul ais. Tangannya diletakkan di atas perut Maya dan diusap perlahan. Sengaja dia ingin mengusik wanita itu. Suka dia melihat wajah yang berubah merah itu.

“ Errr.....” kaku Maya dengan tindakan berani mati Megat Andrian itu. Bukannya dia tidak rela, tetapi....

“ Eh? Kau ni pregnant berapa bulan?” tangannya masih melekap kemas di perut Maya yang sedikit membukit itu.

“ Three months....” jawab Maya perlahan.

“ Tiga bulan?! Besarnya perut kau! Kau makan apa ni? Entah – entah kau melahap belakang aku tak?” serkap Megat Andrian.

Dania yang menjadi pemerhati sedari tadi hanya ketawa. Wajah masam sahabat baiknya itu dikerling sekilas.

“ Weh... Maya, kau jangan buat muka masam macam tu. Nanti masam jugaklah muka baby kau!” usik Dania.

“ Is she okay doctor? Peliknya pregnancy dia....” gumam Megat Andrian.

“ Hmm.... nanti kita tengok. Most probably bukan baby yang ada dekat dalam tu....” belum lagi Dania menghabiskan ayatnya, dia telah disampuk oleh Megat Andrian yang masih dilanda kemusykilan itu.

“ What do you mean? Bukan baby? Maksudnya alien ke?” akhirnya soalan bodoh itu juga terpacul dari mulutnya itu.

Nampak sahaja macam orang bijak, tapi hampeh betul la Andrian ni!

“ Ha... ha... bukan alien. Tapi babies....” mata Maya terus membulat mendengar kata – kata Dania itu.

“ Maksud kau, twins? Tapi macam mana kau tahu? Bukannya akan nampak pun waktu ultrasound. Ye la, aku ni kan masih kat early stage pregnancy?”

“ Hmm.... betul. Tapi berdasarkan pengalaman aku, biasanya twins atau more than one baby pregnancy ni akan menunjukkan saiz perut yang lebih..... kembung! Dalam kes kau ni, aku tak tahu sangat la. Kalau twins, mesti kau seronok kan?” ceria sahaja nada suara Dania pada ketika ini.

“ He.. he... mestilah!” kata Maya.

“ Hebatnya aku! Mesti babies tu nanti cute macam aku kan?” sampuk Megat Andrian tiba-tiba.

Maya dan Dania tercengang mendengar kenyataan Megat Andrian itu. Mereka berpandangan seketika sebelum mengalihkan mata ke arah Megat Andrian.

' Eh... ini Andrian yang mereng atau Andrian yang waras? Setahu aku, Andrian yang mereng yang masuk dalam bilik aku tadi. Hisy.... musykil...musykil....' bisik Dania dalam hati dengan rasa tidak percaya.

“ Korang memang tak pernah tengok laki hensem ke? Oh... patutla. Hmm... aku tahula aku hensem kan, so....”

“ Err.... we start now?” soal Dania kerana tidak sanggup lagi mendengar ayat 'syok sendiri' yang keluar dari mulut suami kawan baiknya itu.

Aku tahula dia tu hensem, tak payahla buat kenyataan macam tu! Bikin aku jealous dengan kawan aku aje. Buang karan betul!

Sedikit gel disapu pada permukaan perut Maya yang terdedah itu. Scanner di tangan dilekapkan pada permukaan perut Maya itu. Mata Dania tekun memandang skrin di hadapannya itu.

“ Haa.... Andrian, Maya.... korang tengok tompok warna hitam ni. Ni la baby korang. Sekarang memang tak berapa jelas. Lepas enam bulan pregnant baru akan nampak jelas berapa baby yang ada dekat dalam tu. Kalau sorang aje maksudnya baby korang ni tembam la...” Dania menunjuk ke arah skrin yang menunjukkan gambar berwarna hitam putih itu.

Tersentuh hati lelaki Megat Andrian melihat tompok yang berwarna putih itu. Iyalah.... siapa yang tidak tersentuh melihat anak sendiri buat pertama kali?

Anak sendiri? Bisik hati Megat Andrian.

Maya hanya tersenyum manis.

Megat Andrian terpaku melihat senyuman manis isterinya itu. Kenapalah aku kena hilang ingatan? Aku.... tak tahu apa – apa, aku... tak ingat apa – apa! Siapa Ria tu? Kekasih aku ke? Kalau aku ada kekasih, kenapa pulak aku kahwin dengan Maya? Arghhh...... berat sungguh ujianMu ya Allah!

“ Anak aku.....” gumam Megat Andrian perlahan.

Maya yang seperti terdengar sesuatu, terus menoleh ke arah Megat Andrian yang matanya sudah berkaca – kaca.

“ Abang... okey ke?” lengan suaminya itu dipegang lembut.

Megat Andrian tersentak dengan sentuhan Maya. Air mata yang hampir menitis diseka laju. Lelaki maco, mana boleh menangis....

“ Kau.... err.... aku tunggu luar. Kau datang.” dia terus bangun dan ingin menuju keluar. Lengannya dipaut manja oleh Maya.

“ Abang.....”

“ Kau satu hari tak menyusahkan aku boleh tak? Aku kata aku tunggu luar, kau ikut ajelah!” bentaknya keras. Megat Andrian seperti baru sedar bahawa dia tidak berdua dengan Maya ketika ini. Dania sedang memandangnya dengan terkejut.

Megat Andrian mendengus kasar sebelum keluar.

Dania mengusap lengan tangan Maya. Mata kawan baiknya itu dilihat sedikit berair. Barangkali terkejut.

“ Mangkuk ayun tingkat lima puluh betullah laki kau ni!” marah Dania. Maya masih tidak menunjukkan sebarang reaksi. Kasihan pula dia melihat Maya pada ketika ini.

“ Kau kena sabar Maya. Aku tahu banyak mana mamat tu sayangkan kau. Cuma mungkin dia keliru dengan hidup dia sendiri. Kau kena faham Maya, dugaan dia tu berat. So... aku cuma boleh suruh kau tolong ringankan dugaan yang dia hadapi itu, okey?” soal Dania lembut sambil mengusap kepala Maya yang berbalut Pashmina itu.

Maya hanya mengangguk, mengiakan kata-kata Dania itu.

“ Ingat Maya, kalau Allah bagi satu kesusahan pada hambanya, maka Dia akan memberi dua kesenangan kelak. Sebagai hambaNya, kita kena bersabar...”

Kata – kata semangat Dania itu begitu meresap ke sanubarinya. Maya pasti, sinar kebahagiaan pasti akan hadir dalam hidupnya. Cuma masa sahaja yang menetukannya.

Thursday, 20 December 2012

30 Hari Mengejar Kebahagiaan BAB 15


BAB 15

Wajah cemberut anak keduanya itu dipandang sekilas sebelum menyambung suapannya. Datin Suraya sungguh bersimpati terhadap menantunya itu yang terpaksa menempuh pelbagai dugaan dalam keadaannya yang berbadan dua itu.

“ Andrian? Kau okey tak nanti papa dengan mama nak stay sini untuk malam ni?” Datuk Megat Amriz memulakan bicaranya.

“ Hah?!” matanya sudah mencerlung mendengar butir bicara Datuk Megat Amriz itu.

“ Kenapa terkejut sampai macam ni? Kau tak suka ke?”

“ Err....” Megat Andrian teragak – agak untuk menjawab. Sempat lagi matanya menjeling Maya dihadapannya.

“ Tak kisahla. Kau suka atau tak, papa tetap akan duduk sini jugak.....” sengih Datuk Megat Amriz. Bukan dia tidak perasankan perubahan riak wajah anaknya sebentar tadi.

Huh... baik tak payah tanya aku! Ni semua sebab menantu kesayangan papa tu la! Entah apa yang papa dengan mama nampak pada dia pun aku tak tau!

Maya mengurut tekaknya yang terasa agak mual. Nasi berlaukkan gulai ayam itu berbau sungguh tengik di hidungnya.

Datin Suraya menjatuhkan pandangannya pada menantu yang amat dikasihinya itu.

“ Maya sayang.... sayang okey ke?”

Dalam hati Megat Andrian, dia sudah menyumpah seranah Maya yang dianggap terlalu dimanjakan oleh mama dan papanya itu.

Maya hanya mengangguk lemah. Akhirnya dia berlari sepantas kilat ke tandas apabila rasa mualnya itu tidak dapat ditahan lagi.

“ Andrian?! Kamu tengok apa lagi? Pergilah! Bini tengah mengandung, boleh pulak dia buat tak tahu!” tegur Datin Suraya apabila melihat Megat Andrian yang masih tidak berganjak dari tempat duduknya.

Megat Andrian mendengus kasar.

Dengan hati yang sebal, dia melangkah ke bilik air kerana tidak ingin mendengar bebelan mama tersayangnya itu. Kelihatan Maya masih tertunduk-tunduk di singki memuntahkan isi perutnya. Dari belakang, dia menjelirkan lidahnya kepada Maya.

Maya hanya tersenyum melihat gelagat keanak-anakan suami tersayangnya itu. Rasa ingin ketawa pun ada.

“ Seronok la kau... gelakkan aku sebab mama marah aku kan? Huh!”

“ Mana ada! Abang la.... buat lawak time siang hari macam ni!”

“ Aku tengah marah.... kau boleh cakap aku buat lawak? Kau.....”

Kata – katanya terus terhenti apabila melihat Maya kembali memuntahkan isi perutnya yang kosong. Kasihan pula dia melihat wanita itu. Sejahat mana pun dia, dia tetap mempunyai sifat berperikemanusiaan.

Belakang Maya diusap perlahan. Maya agak tersentak dengan sentuhan suaminya itu. Entah ikhlas entahpun tidak. Dahinya berkerut sambil memandang Megat Andrian.

“ Errr.... kau okey? Kenapa ya, perempuan mengandung selalu macam ni? Teruk sangat....” Megat Andrian cuba menutup debaran di dada apabila matanya berlaga dengan mata Maya. Dia seperti pernah melihat pandangan mata yang redup itu namun tidak dapat pula dia mengingati kejadian itu.

Satu saat.... dua saat.... tiga saat... keadaan mereka masih begitu.

Maya melingkarkan tangannya di sekitar pinggang Megat Andrian yang hampir dengannya sehingga deruan nafas lelaki itu pun boleh didengarinya. Jarak wajahnya didekatkan lagi dengan wajah bersih Megat Andrian itu. Degupan jantung kedua – duanya sudah memainkan irama 'rock'.

Megat Andrian semakin hanyut dengan tindakan berani mati Maya itu. Selamba bibir isterinya itu bertaut dengan bibirnya. Lama. Dia seakan-akan lupa akan segala kata-kata caciannya terhadap Maya tempoh hari. Dirinya seperti sudah dapat menerima wanita itu dalam hidupnya.

Maya terasa seakan-akan hendak menangis sahaja waktu itu. Megat Andrian Haikal yang berada di hadapannya ini seakan-akan Megat Andrian Haikal yang dikenalinya dulu. Seperti suaminya yang dulu.

“ Maya, kenapa lama sangat......” terhenti kata-kata Datin Suraya melihat 'aksi' anak dan menantunya.

Seperti terkena kejutan elektrik, Megat Andrian menjauhkan dirinya daripada Maya. Merona merah wajah kedua-dua budak bertuah itu. Dengan wajah yang bengang, Megat Andrian terus berlalu dari situ dari terus menghadap mamanya. Malu!

Apa yang kau dah buat Andrian? Kata tak nak terima dia sebagai isteri kau, tapi? Baru beberapa hari saja kau dah tumbang! Tumbang pada bini kau sendiri!

Tak! Dia yang goda aku! Aku hanya lelaki biasa yang mempunyai nafsu. Aku tahu dia sengaja ambil kesempatan tadi. Mentang-mentanglah mama dengan papa ada. Dia memang cantik, tapi......

Tapi apa Andrian? Apa yang kau tunggu? Emas dah ada depan mata? Takkan kau tak nak rebut? Eleh.... kalau dia yang goda kau pun, kenapa kau bagi respons yang positif? Mungkinkah kau dah jatuh.......

Megat Andrian menggelengkan kepalanya. Lama juga dia berdiskusi dengan benaknya itu. Datuk Megat Amriz yang sedang memerhatikan anaknya itu hanya memandang dengan kerutan di dahi. Pelik dengan kelakuan anaknya.

“ Kenapa dengan kau tu? Tiba- tiba aje nak geleng kepala...”

“ Nothing papa....” balas Megat Andrian lemah.

“ Papa nak pesan sikit Rian.... kau tu lelaki. Dan sebagai suami, kau kena jugak memahami perasaan bini kau tu. Janganlah kasar sangat dengan Maya tu.... lagipun, diakan mengandungkan anak kau...”

“ But.... Rian tak kasar pun? Dia tu aje yang mengada – ngada! Saja suka nak bangkitkan kemarahan Rian!” bentaknya kasar.

Datuk Megat Amriz menggelengkan kepalanya. Dia tidak menyangka sebegini teruk perubahan tingkah anaknya itu. Dia tidak tahu bagaimana hendak menyembuhkan anaknya itu kecuali dengan hanya mengharap pada menantunya yang satu itu.

“ Orang mengandung ni, sensitif sikit. Okey... kalau Rian tak nak anggap Maya sebagai isteri, sebagai manusia pun, kau kena jaga perasaan dia. Anggap ajelah Maya tu macam adik Rian, bolehkan?”

Macam mana aku nak anggap dia sebagai adik aku? Siap kissing lagi. Dia macam bidadari, cantik, baik, perfect, tapi aku tak tahu kenapa susah sangat aku nak terima dia? Senang pulak aku rasakan waktu dating dengan Ria yang seksi tak bertempat tu!

“ Huh.....” satu keluhan berat dilepaskan. Permintaan papanya itu mustahil untuk dia lakukan. Terlalu mustahil. Terlalu banyak godaan. Apa-apa sahaja boleh terjadi.

“ Argghhhh.....” tiba-tiba sakit kepalanya itu datang menyerang. Kepalanya dipegang. Peluh mula merecik di dahinya.

“ Andrian??? Andrian?!” panggil Datuk Megat Amriz.

Pandangan Megat Andrian makin berbalam – balam. Bayangan terakhir yang dilihatnya ialah wajah isterinya yang menerpa ke arahnya dengan wajah yang cukup menggambarkan kerisauannya itu.

<<<<<>>>>>

Megat Andrian membuka matanya yang terasa berat. Ruang sekeliling bilik itu diamatinya. Ya, itulah biliknya. Seingatnya tadi, dia 'ditangkap muat' dengan Maya oleh mamanya sebelum segalanya menjadi gelap.

Mungkin papa yang angkat aku. Takkanlah minah tu nak angkat aku dengan badan yang tak seberapa tu? Megat Andrian membuat andaian sendiri.

Maya yang baru sahaja keluar dari bilik air perasan bahawa Megat Andrian sudah sedar. Lelaki itu berasa sakit di kepala kerana tekanan yang dialami untuk mengingati sesuatu. Suntikan pun sudah diberikan memandangkan Megat Andrian tidak sedarkan diri sejak tadi.

“ Abang.... are you feeling better?” katanya sambil mendekati katil itu.

“ Hmm....”

“ Ada rasa pening – pening lagi tak?”

“ Tak.”

“ Sakit kepala?”

“ Tak.”

“ You'll be fine abang...” baru kini hatinya berasa lega dengan keadaan suaminya yang tidak begitu serius itu.

“ Yang kau berlagak macam doktor kenapa? Siap tanya banyak soalan pulak. Macam mak nenek betul...”

“ Abang lupa kot... Maya memang doktor la. Abang yang suruh Maya pencen sementara waktu kan? Hmm?”

Megat Andrian termalu sendiri dengan soalan tidak masuk dek akalnya itu. Memang dia lupa langsung bahawa dia yang menyuruh Maya duduk sahaja di rumah kerana berasa tercabar kerana dia tidak dibenarkan bertugas, mengikut arahan yang dikeluarkan oleh Datuk Megat Amriz.

“ Aku nak tidur.” ucapnya lalu terus membelakangi Maya yang masih terpinga-pinga.

“ Err.... abang? Maya nak tidur sebelah ab... abang... bo...bol..boleh..?” tanya Maya sedikit gugup kerana bimbang akan reaksi yang akan diberikan oleh Megat Andrian.

Megat Andrian menghela nafasnya. Memandangkan perempuan ini sedang mengandung, dia mengangguk sahaja.
Maya tersenyum bahagia. Betapa rindunya dia setelah lama tidak tidur dengan suaminya itu. Maya bosan asyik kena tidur seorang diri.

Sejak beberapa hari ini juga, tidur Megat Andrian tidak lena. Kalau hendak dikatakan tiada bantal peluk, tidak pula. Terasa seperti kehilangan sesuatu. Bukan sesuatu, tetapi lebih kepada seseorang.

Maya merebahkan tubuhnya di sebelah Megat Andrian yang sedang tidur membelakanginya. Lampu tidur di sisi katil dimalapkan. Matanya cuba ditutup.

“ Abang?”

“ Apa lagi......” balas Megat Andrian acuh tak acuh sahaja.

“ Maya nak mintak maaf. I mean... kalau Maya tak sempat nak...”

“ Kau jangan membebel boleh tak? Aku mengantuk la.” Megat Andrian tidak begitu selesa apabila Maya membincangkan hal itu dengannya. Rimas dan resah terasanya.

Sumpah, aku tak boleh tidur lagi! Agak – agaknya patut ke aku kira bebiri sampai aku tidur? Hisy... macam Mr. Bean! Tapi kalau aku nak tanya dia.... ego aku macam mana? Bisik hati Megat Andrian.

Helo Encik Haikal, ego awak tu takkan turun pun kalau nak setakat nak mintak tolong isteri sendiri. Ilmu mana yang kau pakai ni?!

“ Maya? Kau dah tidur ke?” tubuhnya dipusing menghadap Maya yang menghadap dirinya kini.

“ Tak.”

“ Err... aku nak mintak tolong boleh?”

“ Anything.”

“ Aku nak peluk kau waktu tidur boleh?”

“ Boleh. Suami mana yang kena mintak izin kalau nak peluk isteri?” dalam hati Maya sudah mula tumbuh bunga – bunga bahagia.

“ Hisy kau ni.... aku cakap sikit, kau dah membebel. Harap-haraplah baby kita tak ikut perangai kau ye. Goodnight.” terus tubuh Maya dibawa dalam dakapannya.

'Baby kita?' Sekali lagi Maya terasa bahagia dengan kata – kata suaminya itu. Hmm... perubahan positif, walaupun sikit!

Lena sungguh tidur Maya dalam dakapan erat Megat Andrian. Terasa sungguh selesa. Jujur dia mengatakan, dia sebenarnya amat rindukan Megat Andrian seperti ini. Manis dan tidak garang seperti beberapa hari sebelumnya.



~ TAHNIAH BUAT SEMUA CALON PMR YE! BAGI YANG MEMPEROLEH KEJAYAAN, TERUSKAN USAHA ANDA! BAGI YG TDK,  JADIKAN ITU SEBAGAI PENDORONG DAN MENCAPAI KECEMERLANGAN PD MSA HDPN! :-) ~

30 Hari Mengejar Kebahagiaan BAB 14


BAB 14

“ Wake up love....” bisik suara garau itu rapat di telinga Ria.

“ Hmmm.....” gumam Ria perlahan.

Lelaki itu memainkan jarinya di atas bahu terdedah Ria yang hanya diselubungi selimut. Memang dia akui Ria adalah wanita yang sangat tinggi keinginan batinnya. Setiap hujung minggu, pasti lelaki itu akan dipanggil untuk menginap di apartmentnya.

“ Ria sayang.... I kena pergi dah ni... dah lambat.”

“ Leo?”

“ Hmm....”

“ I suka you semalam....” bisik Ria sambil tersenyum nakal ke arah lelaki yang tidak berbaju itu.

“ I dah lama tahu tu. You're different last night. I like. Kalaulah you kahwin dengan I kan senang? Tak adalah kena sembunyi macam ni. I tak tahan dah sayang...”

“ Hisy.... I tak nak kahwin la! I tak suka ada komitmen. Buang masa I aje Leo! I just nak berseronok dengan you dan hanya you dapat beri I kepuasan yang I nak...” Ria mendengus.

Sudah lama dia mengenali lelaki yang bernama Leo itu. Beberapa kali juga Leo mengajaknya untuk berkahwin, kerana Leo tidak mahu melakukan lagi kegiatan maksiat itu. Namun setiap kali jualah dia kalah dengan aksi manja Ria. Jawapannya sama sahaja setiap kali diajukan soalan itu.

“ You, nak berubah? Nak masuk Islam? Gila ke apa?! Entah hantu mana yang merasuk you Leo! Oh please, cut the crap!”

“ Macam mana kalau you mengandung lagi Ria? Takkan you nak gugurkan kandungan you tu? Nyawa you juga akan terancam sayang....” diluahkan juga kebimbangannya itu.

“ I tak kisah pun. Kalau I mandul sekalipun, I tetap tak nak kahwin dengan you. I nak salah seorang daripada adik beradik Megat tu. Adam memang tak berguna, asyik fikirkan anak dia tu. Sekarang, I nak Andrian! I hanya akan bahagia dengan dia!” tegasnya

“ Tapi, anak yang you gugurkan sebelum ni pun anak I jugak kan? I nak bertanggungjawab Ria...”

“ Kenapa you cakap macam I mengandung sekarang? Relax baby... don't worry about me. Lepas tugas terakhir you, nanti I pertimbangkanlah kalau I nak kahwin dengan you.” sekali lagi Ria menaburkan janji palsu kepada Leo. Senyuman menggoda diberikan kepada lelaki itu.

Leo menghela nafasnya dengan berat. Asyik – asyik dengan Andrian tu! Tak habis – habis nak musnahkan rumah tangga orang. Padahal diri sendiri pun tak terurus, nak pula lelaki sebaik Andrian tu? Tahula dia tu hilang ingatan, janganlah ambil kesempatan Ria oiii...

“ Fine. I kena buat apa kali ni?”

“ Senang aje. You ikut aje ke mana betina tu keluar dengan Andrian. Kalau you nampak ada tanda – tanda diorang berbaik, you bagitau dekat I aje kay? Nanti I settlekan semuanya.” dalam kepalanya mula merancang perpisahan pasangan itu.

“ Huh.... I tak tahulah kenapa you nak sangat kat Andrian tu. Dia dah ada isteri Ria, biarlah. I kan ada untuk you?”

“ Masalahnya, you tak ada harta macam yang bapak Andrian ada! Syarikat daddy I pun terumbang - ambing sekarang, tak berapa stabil. You ingat bapak Andrian akan tolong abang dia sendiri? Hmm?”

Nafasnya dihela berat. Rupa – rupanya Ria bukanlah mencintai Andrian seperti yang disangkanya. Malah harta pula yang direbutkannya.

“ Why not? Kalau tak tanya pada Datuk Amriz, macam mana you nak tahu kalau dia nak tolong daddy you? They're brothers Ria, takkanlah adik sendiri tergamak nak tengok kemusnahan abang dia?” dahinya berkerut dengan perangai Ria ini. Seseorang itu bukannya harus dinilai melalui luaran sahaja, malah dalamannya juga. Melalui cerita orang, Leo amat pasti bahawa Datuk Amriz itu ialah orang yang sangat baik hatinya.

“ Bisinglah you ni! Yang you nak membela sangat diorang tu kenapa?! You suka rosakkan mood I! Membebel aje kerjanya. Sekarang you bagi kata putus, sama ada you nak teruskan dengan kerja you tu atau you nak putuskan hubungan kita?”

Berat sungguh mulutnya untuk menyatakan keputusannya. Dia sayangkan Ria dan juga serba salah hendak meruntuhkan masjid yang sudah terbina. Wajah ayu yang kelihatan bengang itu dipandangnya dengan penuh kasih.

“ Bila I nak start?”

“ Hmm.... good! I like! As soon as possible. Sekarang pun boleh. Kalau hasilnya lumayan, I bagi layanan double pada you.” Ria tersenyum senang. Gembira kerana pujukannya itu berkesan.

Leo hanya mampu menangguk lemah. Untuk Ria, apa sahaja sanggup dilakukannya.

Tiba – tiba bunyi lagu Payphone berkumandang menandakan ada panggilan masuk ke dalam telefon bimbit Ria. Telefon yang berada di sisi katil dicapai an dilekapkan terus ke telinganya sebaik sahaja melihat nama pemanggil.

“ Bee! I tengah buat apa? Alaaa.... itu tak pentingla! You nak pergi shopping? You belanja okey? Hmm... I jumpa you kat sana. Bye dear!” Ria terus bangun dengan selimut yang berbalut di tubuhnya.

“ Ria! Nak pergi mana tu?”

“ You kan kata you lambat tadi? So, I nak keluar dengan Bee ajelah. Jangan lupa, kerja you tu kena mula secepat mungkin.”

“ I have something to tell you!” jeritnya, namun Ria sudah hilang di sebalik pintu utama apartment itu sebaik sahaja mengenakan pakaiannya.

“ I tak guna protection semalam....” gumam Leo kepada diri sendiri. Dia amat bimbang sekiranya Ria benar – benar mengandung. Dan kali ini, dia pasti akan memperjuangkan anaknya itu.

<<<<<>>>>>

Bunyi deringan telefon itu menghentikan Maya daripada keasyikannya memasak. Suami tersayang pula sedang menonton Teletubbies. Khusyuk sangat sehingga tidak sedar bunyi telefon yang berdering itu.

Maya hanya tersenyum melihat sifat keanak – anakan Megat Andrian itu. Comel! Dari dulu sampailah sekarang, suka tengok Teletubbies. Entah apa yang menarik dalam rancangan itu pun tidak diketahuinya.

“ Assalamualaikum....” kedengaran suara di hujung talian memberi salam. Maya tersenyum sebaik sahaja mendengar suara yang dirinduinya itu.

“ Waalaikumsalam mama... apa khabar mama? Sihat? Papa?”

“ Mama dan papa sihat Maya. Maya sihat tak?”

“ Alhamdulillah mama... makin tembam pula tu!”

“ Ya ke? Hmm... comellah nanti cucu mama tu! Andrian tengah buat apa?”

Matanya dihalakan kepada Megat Andrian yang masih khusyuk dengan Teletubbiesnya.

“ Tengok Teletubbies.”

“ Budak ni... dah besar panjang tapi tabiat tu tak nak tinggal jugak! Mama ingatkan Andrian dah tak tengok rancangan tu lepas kahwin dengan Maya, tapi rupanya mama salah! Maya, petang nanti Maya free tak?”

“ Hmm... Maya ada rumah aje mama. Kenapa mama? Nak Maya hantarkan mama ke mana – mana ke?”

“ Bukan.... mama dengan papa saja nak melawat Andrian. Mama pun dah rindu dengan cucu mama tau!”

“ Mama ni... datanglah. Maya masak spesial untuk mama dengan papa okey, jangan tak mari pulak tau!” matanya bersinar – sinar apabila mendengarkan perihal ibu mertuanya itu.

“ Andrian ada sakitkan hati kamu ke Maya?” suaranya sedikit mengendur.

“ Tak adalah mama. Lagipun, kalau abang Haikal terkasar sikit pun, Maya tak kisah sebab Maya faham keadaan dia sekarang. So.. Maya kena banyak bersabarlah sekarang ni.”

“ Hmm... okeylah Maya. Jaga diri baik – baik tau. Apa – apa, call aje mama. Kejap lagi mama sampai rumah kamu. Assalamualaikum.”

“ Waalaikumsalam.” gagangnya diletakkan. Megat Andrian memandang Maya dengan penuh rasa curiga. Entah apa pula yang tidak betul di matanya. Keningnya dijongketkan.

“ Mama dengan papa nak datang sini.”

“ Bila?”

“ Kejap lagi.”

“ Diorang nak stay sini ke?”

“ Tak tahu. Mama tak ada bagitau pasal tu pulak.”

“ Bengap betullah kau ni! Takkan itu pun kau tak tanya?!” nada suara Megat Andrian sedikit meningkat.

“ Errr.....” tergagap – gagap Maya hendak menjawabnya.

“ Yang kau tercegat kat situ buat apa? Ingat aku suka sangat tengok muka hodoh kau tu? Dah, blah la. Pergi kunci pintu bilik kau tu.” arah Megat Andrian.

Maya sedikit tersentak mendengar kata – kata kasar Megat Andrian. Namun hatinya disabarkan jua apabila teringatkan keadaan Megat Andrian yang masih belum sihat sepenuhnya.

“ Kenapa?”

“ Kau nak aku kena marah dengan mama dan papa? Sukalah tu, tengok aku kena marah. Aku suruh kau kunci pintu sebab.... nanti kalau mama buat spotcheck kat atas? Kau tak rasa kita nanti kantoi?”

' Abang aje yang kantoi! Maya tak kantoi pun!' kata Maya dalam hati.

“ Ohh.... habistu Maya nak tidur dekat mana?”

“ Atas kepala aku, nak? Apasallah kau ni sengal sangat? Mestilah kau tidur dalam bilik aku!” bentaknya,

Tadi kena marah bengap, sekarang sengal. Apa punya laki la Andrian ni!

Maya memalingkan tubuhnya sambil tersenyum memandangkan dia dapat kembali ke kamar yang penuh dengan kenangan indah mereka itu.

“ Jangan senyum sangat. Bukannya elok mana pun!” tegur Megat Andrian.

' Cis! Aku nak berangan kejap pun tak tenang! Haila dapat laki macam Haikal ni! Tapi aku sayang!' desis Maya.